BPJS Ketenagakerjaan Kelola Dana Investasi Rp712,3 Triliun pada 2023

BPJS Ketenagakerjaan Kelola Dana Investasi Rp712,3 Triliun pada 2023

7 hari lalu

Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA —  Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan atau BPJamsostek mencatatkan dana investasi sebanyak Rp712,3 triliun pada 2023. Angka tersebut meningkat 13,47% secara tahunan (year-on-year/yoy) apabila dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, yakni Rp627,69 triliun. 

Dikutip dari laporan keuangan BPJS Ketenagakerjaan di Harian Bisnis Indonesia edisi Senin (8/7/2024), dana investasi pada program Jaminan Hari Tua (JHT) berkontribusi paling banyak sebesar 63,49% dengan nominal sebanyak Rp452,19 triliun pada 2023. Kemudian, program Jaminan Pensiun (JP) mencapai 22,9% mencapai Rp158,78 triliun. 

Selain itu, program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) yang mencapai 8,38% dengan nominal dana investasi sebanyak Rp59,71 triliun. Program Jaminan Kematian (JKM) mencapai Rp16,5 triliun mencapai 2,32%.

Dana investasi BPJS sebanyak Rp13,32 triliun atau mencapai 1,87%. Adapun, program Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) mencapai Rp11,77 triliun yang berkontribusi 1,65%. 

Program JHT juga memberikan yield on investment (YOI) tertinggi yang mencapai Rp30,35 triliun. Berikutnya, ada program JP yang memberikan hasil investasi sebanyak Rp10,17 triliun.

Kemudian, program JKK dan JK memberikan hasil investasi sebanyak masing-masing Rp3,9 triliun dan Rp1,16 triliun. Sementara itu, program JKP dan BPJS memberikan hasil investasi sebanyak Rp629 miliar dan Rp907,6 miliar. Adapun, total hasil investasi keseluruhan program mencapai sebanyak Rp47,1 triliun pada 2023. 


Data Kepesertaan BPJS Ketengakerjaan 

Dalam laporan keuangan tersebut juga memuat detail kepesertaan yang terdiri dari pemberi kerja aktif sebanyak 901.912. Kemudian tenaga kerja terdaftar sebanyak 61,07 juta, serta tenaga kerja aktif sebanyak 41,56 juta. 

Adapun 41,56 juta orang tersebut merupakan peserta aktif pada program JKK dan JKM yang terdiri dari 7,36 juta peserta Jasa Konstruksi (Jakon), Bukan Penerima Upah (BPU) 9,19 juta, serta Penerima Upah (PU) sebanyak 25,004 juta. 

Sementara itu, peserta aktif pada program JHT mencapai 18,27 juta yang terdiri dari 17,64 peserta PU dan 632.794 peserta PU. Kemudian program JP mencapai 14,41 juta peserta aktif yang seluruhnya merupakan peserta PU. Terakhir program JKP mencapai 13,45 juta yang seluruhnya juga peserta PU.


Pernita Hestin Untari

Selamat Datang di
Layanan Chat TanyaBPJAMSOSTEK
Hey there! Any question?
Hello!
20m ago
Hey! Would you like to talk sales, support, or anyone?
Lorem Ipsum is simply dummy text of the printing and typesetting industry.
Lorem Ipsum is simply dummy text of the printing and typesetting industry. Lorem Ipsum has been the industry's standard dummy text ever since the 1500s, when an unknown printer took a galley of type and scrambled it to make a type specimen book.
Where can I get some?
The standard chuck...
There are many variations of passages of Lorem Ipsum available
Just now, Not seen yet
  • Hats
  • T-Shirts
  • Pants
Mohon Tunggu